Pak John S. Nimpoeno dulu bilang saya masuk Klinis :-D

Dulu, waktu saya masih kuliah tingkat akhir di Unpad, saya kepengen banget nge-kos di Bandung. Dulu waktu awal daftar kuliah malah saya belum tahu bahwa Unpad di Jatinangor, saya pikir di Bandung. Jadi pas tingkat akhir kerjaannya tinggal skripsi dan ambil mata kuliah yang cuma buat cuci nilai, saya pindah ke Bandung. Langsung cus ke Dago Atas. Tinggalnya ternyata tetanggaan sama pak John S. Nimpoeno (alm.). Di dunia psikologi, beliau termasuk dedengkotnya.. pakar grafologi dan banyak banget gosip tentang beliau, katanya beliau bisa baca orang, menguasai 5 bahasa dengan fasih, dan daya analisanya kuat sekali dan lain-lain. Nah, karena saya tetanggaan, saya main deh ke rumah beliau hehehe (isengbanget). Kalau ga salah dulu ada senior mau main kesana buat interview bapak, lalu saya mengintil.

Setelah menghabiskan waktu berbincang bersama-sama yang saya sendiri lupa bicarain apa waktu itu haha.. sebelum pulang, pak Nimpoeno lihat saya, lalu dia bilang, “kamu masuk Klinis. kamu akan jadi pengajar, kamu akan memimpin, kamu akan mengajar banyak orang.” saya rada kaget sih langsung dibilang kayak gitu maksudnya apa haha.. nujum nih pak Nimpoeno. tapi kalimat beliau yang pendek itu terekam di saya, malah menjadi panduan saat saya lulus dari S1 psikologi. Untuk ambil gelar psikolognya saya harus ambil S2 profesi, saya sempat bingung.. jurusan apa ya.. Oh langsung ingat kata pak Nimpoeno: Klinis. Yasudah saya langsung pilih Klinis aja. saya pikir, sebagai orang yang senang baca hercule poirot dan intisari, klinis sepertinya cocok untuk saya. berasa kayak detektif hehehe.. Jadilah saya menetapkan jurusan Klinis.

Nah dulu pada tahun 2006/7 masuk profesi Unpad itu sepertinya menakutkan, karena akan lama sekali lulusnya.. kebayang S1 sudah lebih lama dari teman-teman jurusan lain, S2 lebih lama lagi bisa diatas 2 tahun. saya takut kuliah kelamaan, saya ambil UI aja deh, soalnya kala itu sepertinya jaminan untuk lulus dalam jangka waktu 2 tahun lebih tinggi di UI daripada di Unpad (sekarang bagaimana kondisinya man teman?).

Yang saya ga tahu, pada zaman itu, Klinis itu ternyata telah dibagi 2, Klinis Anak dan Klinis Dewasa. saya harus memilih apakah klinis anak atau dewasa. masa saya harus nanya ke pak nimpoeno lagi sih untuk ini. Setelah pertimbangkan: Saya pilih Klinis Anak; karena kayaknya lebih mudah anak-anak kan hehehehe.. padahal ternyata enggak juga 😀 Jadilah saya ikut ujian masuk magister profesi klinis anak UI di tahun 2007. Gimana sih dulu ujian masuknya..?

Eh lulus.. wihiyyy.. seneng banget kan tuh 😀 Walau senang, sebenarnya senang saya ga 100%.. wah kenapa ya? baca disini nih: Mimpi pribadi versus mimpi orangtua

Leave a Reply